Just another WordPress.com site

STRESS DAN ADAPTASI

A.  STRESS

 

1.   Pengertian Stress

a.   Menurut Hans Selye, “stress adalah respons manusia yang bersifat nonspesifik terhadap setiap tuntutan kebutuhan yang ada dalam dirinya” (Pusdikes,Dep.Kes.1989)

b.   ‘Stress adalah reaksi atau respons tubuh terhadap stressor psikososial (tekanan mental atau beban kehidupan)” Dadang Hawari.2001

c.   Stress adalah suatu kekuatan yang mendesak atau mencekam, yang menimbulkan suatu ketegangan dalam diri seseorang (Soeharto Heerdjan,1987)

d.   Secara umum yang dimaksud stress adalah reaksi tubuh terhadap situasi yang dapat menimbulkan tekanan, perubahan, ketegangan emosi dan lain-lain

e.   Stress adalah segala masalah atau tuntutan penyesuaian diri dan karena itu sesuatu yang dapat mengganggu keseimbangan kita (Maramis,1999)

f.    Menurut Vincent Cornelli, sebagaimana dikutip oleh Grant Brect (2000) bahwa yang dimaksud stress adalah gangguan pada tubuh dan pikiran yang disebabkan oleh perubahan dan tuntutan kehidupan, yang dipengaruhi baik oleh lingkungan maupun penampilan individu didalam lingkungan tersebut.

2.   Penyebab Stress

Timbulnya stress pada seseorang diawali dengan adanya stimuli yang mengawali atau mencetuskan perubahan yang disebut dengan stressor. Stressor menunjukan suatu kebutuhan yang tidak terpenuhi dan kebutuhan tersebut bisa saja kebutuhan fisiologis psikologis sosial, lingkungan, perkembangan spiritual atau kebutuhan kulturan (Potter & Perry,1997).

Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya stress diantaranya:

a.   Faktor biologis, herediter, konstitusi tubuh, kondisi fisik, neurofsiologik dan neurohormonal

b.   Faktor sosio kultural, perkembangan kepribadian, pengalaman dan kondisi lain yang mempengaruhi.

Macam-macam stressor:

a.   Stressor internal

Berasal dari dalam diri seseorang

b.   Stressor eksternal

Berasal dari luar diri seseorang

Karakteristik Stressor:

a.   Makna stressor

Bila stressor tersebut bermakna dalam hidup individu tersebut maka responnya akan besar

b.   Lingkup stressor

Bila stressornya luas, maka responnya akan besar

c.   Lamanya stressos

Bila stressor tersebut lama maka responnya akan besar

d.   Jumlah stressor

Bila stressor yang ada bermacam-macam dalam waktu yang sama maka responnya akan besar

e.   Kuatnya stressor

Makin kuat stressor dirasakan maka makin tinggi pula responnya.

Dampak stressor dipengaruhi oleh berbagai faktor (Kozier & Erb,1983 dikutip Keliat B.A.,1999) yaitu:

a.   Sifat stressor

Pengetahuan individu tentang stressor tersebut dan pengaruhnya pada individu tersebut.

b.   Jumlah stressor

Banyaknya stressor yang diterima individu dala waktu bersamaan.

c.   Lama stressor

Seberapa sering individu menerima stressor yang sama. Makin sering individu mengalami hal yang sama maka akan timbul kelelahan dalam mengatasi masalah tersebut.

d.   Pengalaman masa lalu

Pengalaman individu yang lalu mempengaruhi individu menghadapi masalah.

e.   Tingkat perkembangan

Tiap individu tingkat perkembangannya berbeda

Menurut Maramis (1999), ada empat sumber atau penyebab stress psikologis, yaitu:

a.   Frustasi

Hal ini timbul karena kegagalan dalam mencapai tujuan selain itu adanya aral melintang. Frustasi sendiri ada yang bersifat intrinsik dan frustasi ekstrinsik.

b.   Koflik

Hal ini dapat terjadi karena seseorang tidak mampu memilih antara dua atau lebih macam keinginan, kebutuhan atau tujuan.

c.   Tekanan

Timbul karena adanya tekanan dalam kehidupan sehari-hari. Tekanan ini dapat berasal dari individu dan luar individu.

d.   Krisis

Krisis adalah suatu keadaan yang terjadi secara mendadak. Hal ini dapat menimbulkan terjadinya stress.

3.   Penggolongan Stress

Apabila ditinjau dari penyebab stress, menurut Sri Kusmiati dan Desminiarti (1990), dapat digolongkan sebagai berikut:

a.   Stress fisik

Disebabkan oleh adanya suhu atau temperatur yang terlalu tinggi atau terlalu rendah, suara amat bising, sinar yang terlalu terang atau tersengat arus listrik.

b.   Stress kimiawi

Disebabkan oleh asam basa kuat, obat-obatan, zat beracun, hormon atau gas.

c.   Stress mikrobiologik

Disebabkan oleh virus, bakteri atau parasit yang dapat menimbulkan penyakit.

d.   Stress fisiologik

Disebabkan oleh gangguan struktur, fungsi jaringan, organ atau sistemik sehingga menimbulkan fungsi tubuh tidak normal.

e.   Stress proses pertumbuhan dan perkembangan

Disebabkan oleh gangguan pertumbuhan dan perkembangan pada masa bayi hingga tua.

f.    Stress psikis atau emosional

Disebabkan oleh gangguan hubungan interpersonal, sosial, budaya atau keagamaan.

Sedangkan menurut Brench Grand (2000), stress ditinjau dari penyebabnya hanya dibedakan menjadi 2 yaitu:

a.   Penyebab makro

Menyangkut peristiwa besar dalam kehidupan, seperti: kematian, perceraian, pensiun, luka batin dan kebangkrutan.

b.   Penyebab mikro

Menyangkut peristiwa kecil dalam kehidupan sehari-hari, seperti: pertengkaran rumah tangga, beban pekerjaan, masalah apa yang akan dimakan dan antri.

4.   Tahapan Stress

Menurut Dr.Robert J.Van Amberg (1979) sebagaimana dikemukakan oleh Prof. Dadang Hawari (2001), bahwa tahapan stress adalah sebagai berikut:

a.   Stress tahap pertama (paling ringan)

Stress yang disertai dengan perasaan nafsu bekerja yang besar dan berlebihan, mampu menyelesaikan pekerjaan tanpa memperhitungkan tenaga yang dimiliki dan penglihatan menjadi tajam.

b.   Stress tahap kedua

Stress yang disertai keluhan, seperti bangun pagi badan tidak tersasa segar dan merasa letih, lekas capek pada saat menjelang sore hari, lambung atau perut tidak nyaman, jantung berdebar, otot tengkuk dan punggung menjadi tegang. Hal ini disebabkan karena cadangan tenaga yang tidak memadai.

c.   Stress tahap ketiga

Tahapan stress dengan keluhan, seperti defekasi yang tidak teratur, otot semakin tegang, emosional, imsomnia, mudah terjaga dan sulit untuk tidur kembali, bangun terlalu pagi, koordinasi tubuh terganggu dan mau jatuh pingsan.

d.   Stress tahap keempat

Tahapan stress dengan keluhan, seperti tidak mampu bekerja sepanjang hari (loyo), aktivitas pekerjaan terlalu sulit dan menjenuhkan, kegiatan rutin terganggu dan gangguan pada pola tidur, sering menolak ajakan, konsentrasi dan daya ingat menurun, serta dapat menimbulkan ketakutan serta kecemasan.

e.   Stress tahap kelima

Tahapan stress yang disertai dengan kelelahan secara fisik dan mental, ketidakmampuan menyelesaikan pekerjaan yang sederhana dan ringan, gangguan pencernaan berat, meningkatnya rasa takut dan cemas, bingung dan panik.

f.    Stress tahap keenam

Tahapan stress dengan tanda-tanda seperti jantung berdebar keras, sesak nafas, badan gemetar, dingin dan keluar banyak keringat.

5.   Reaksi Tubuh Terhadap Stress

Menurut Dadang Hawari (2001) bahwa dampak dari stress sendiri dapat mengenai hampir seluruh sistem tubuh, seperti hal-hal berikut:

a.   Perubahan pada warna rambut dari hitam menjadi kecoklat-coklatan, ubanan atau kerontokan.

b.   Gangguan pada penglihatan.

c.   Tinitus (pendengaran berdering).

d.   Daya mengingat, konsentrasi dan berpikir menurun.

e.   Wajah nampak tegang, serius, tidak santai, sulit senyum dan kerutan pada kulit dan wajah.

f.    Bibir dan mulut terasa kering dan tenggorokan terasa tercekik.

g.   Kulit menjadi dingin atau panas, banyak berkeringat, biduran dan gatal-gatal.

h.   Nafas terasa berata dan sesak.

i.    Jantung berdebar-debar, muka merah dan pucat.

j.    Lambung mual, kembung atau pedih.

k.   Sering berkemih.

l.    Otot sakit, seperti ditusuk-tusuk, pegal dan tegang.

m.  Kadar gula meninggi.

n.   Libido menurun atau meningkat.

6.   Reaksi Psikologis Terhadap Stress

a.   Kecemasan

Respons yang paling umum merupakan tanda bahaya yang menyatakan diri dengan suatu penghayatan yang khas, yang sukar digambarkan adalah emosi yang tidak menyenangkan dengan istilah kuatir, tegang, prihatin, takut seperti jantung berdebar-debar, keluar keringan dingin, mulut kering, tekanan darah tinggi dan susah tidur.

b.   Kemarahan dan agresi

Perasaan jengkel sebagai respons terhadap kecenasan yang dirasakan sebagai ancaman. Merupakan reaksi umum lain terhadap situasi stress yang mungkin dapat menyebabkan agresi.

c.   Depresi

Keadaan yang ditandai dengan hilangnya gairah dan semangat. Terkadang disertai rasa sedih.

7.   Cara Mengedalikan Stress

Koping adalah cara yang dilakukan individu dalam meyelesaikan masalah, menyesuaikan diri dengan keinginan yang akan dicapai dan respons terhadap situasi yang menjadi ancaman bagi individu.

Cara yang dapat dilakukan adalah :

a.   Individu

1).  Kenali diri sendiri

2).  Turunkan kecemasan

3).  Tingkatkan harga diri

4).  Persiapan diri

5).  Pertahankan dan tingkatkan cara yang sudah baik.

b.   Dukungan sosial

1).  Pemberian dukungan terhadap peningkatan kemampuan kognitif.

2).  Ciptakan lingkungan keluarga yang sehat.

3).  Berikan bimbingan mental dan spiritual untuk individu tersebut dari keluarga.

4).  Berikan bimbingan khusus untuk individu.

Ada beberapa kiat untuk mengedalikan stress menurut Grand Brecht (2000), diantaranya sebagai berikut:

a.   Sikap, keyakinan dan pikiran kita harus positif, fleksibel, rasional dan adaptif terhadap orang lain.

b.   Mengendalikan faktor penyebab stress dengan jalan:

1).  Kemampuan menyadari

2).  Kemampuan untuk menerima

3).  Kemampuan untuk menghadapi

4).  Kemampuan untuk bertindak

c.   Perhatikan diri anda, proses interpersonal dan interaktif, serta lingkungan anda.

d.   Kembangkan sikap efisien

e.   Relaksasi

f.    Visualisasi

Selain kiat diatas ada beberapa teknik singkat untuk menghilangkan stress, misalnya melakukan pernafasan dalam, mandi santai dalam bak, tertawa, pijat, membaca, kecanduan positif (melakukan sesuatu yang disukai secara teratur), istirahat teratur dan mengobrol.

B.  ADAPTASI

1.   Pengertian Adaptasi

Adabeberapa pengertian tentang mekanisme penyesuaian diri, antara lain:

a.   W.A Gerungan (1996) menyebutkan bahwa “Penyesuaian diri adalah mengubah diri sesuai dengan keadaan lingkungan, tetapi juga mengubah lingkungan sesuai dengan keadaan (keinginan diri)”.

Mengubah diri sesuai dengan keadaan lingkungan sifatnya pasif (autoplastik). Sebaliknya, apabila individu berusaha untuk mengubah lingkungan sesuai dengan keinginan diri, sifatnya adalah aktif (alloplastik).

b.   Menurut Soeharto Heerdjan (1987), “ Penyesuaian diri adalah usaha atau perilaku yang tujuannya mengatasi kesulitan dan hambatan”.

Adaptasi merupakan pertahanan yang didapat sejak lahir atau diperoleh karena belajar dari pengalaman  untuk mengatasi stress. Cara mengatasi stress dapat berupa membatasi tempat terjadinya stress, mengurangi atau menetralisasi pengaruhnya.

Adaptasi adalah suatu cara penyesuaian yang berorientasi pada tugas (task oriented).

2.   Tujuan Adaptasi

a.   Menghadapi tuntutan keadaan secara sadar.

b.   Menghadapi tuntutan keadaan secara realistik

c.   Menghadapi tuntutan keadaan secara obyektif

d.   Menghadapi tuntutan keadaan secara rasional

3.   Macam-Macam Adaptasi

a.   Adaptasi fisiologis

Adalah proses dimana respon tubuh terhadap stressor untuk mempertahankan fungsi kehidupan, dirangsang oleh faktor eksternal dan internal, respons dapat dari sebagian tubuh atau seluruh tubuh serta setiap tahap perkembangan punya stressor tertentu.

Mekanisme fisiologis adaptasi berfungsi melalui umpan balik negatif, yaitu suatu proses dimana mekanisme kontrol merasakan suatu keadaan abnormal seperti penurunan suhu tubuh dan membuat suatu respons adaptif seperti mulai mengigil untuk membangkitkan panas tubuh.

Ketiga dari mekanisme utama yang digunakan dalam menghadapi stressor dikontrol oleh medula oblongata, formasi retikuler dan hipofisis.

Riset klasik yang telah dilakukan oleh Hans Selye (1946,1976) telah mengidentifikasi dua respons fisiologis terhadap stress, yaitu:

1).  LAS ( Lokal Adaptasion Syndrome)

Tubuh menghasilkan banyak respons setempat terhadap stres, responnya berjangka pendek

Karakteristik dari LAS:

a).  Respon yang terjadi hanya setempat dan tidak melibatkan semua sistem.

b).  Respons bersifat adaptif; diperlukan stressor untuk menstimulasikannya.

c).  Respons bersifat jangka pendek dan tidak terus menerus.

d).  Respons bersifat restorative.

2).  GAS (General Adaptasion Syndrom)

Merupakan respons fisiologis dari seluruh tubuh terhadap stress. Respons yang terlibat didalamnya adalah sistem saraf otonom dan sistem endokrin. Di beberapa buku teks GAS sering disamakan dengan Sistem Neuroendokrin.

GAS diuraikan dalam  tiga tahapan berikut:

a).  Fase alarm

Melibatkan pengerahan mekanisme pertahan dari tubuh dan pikiran untuk menghadapi stressor seperti pengaktifan hormon yang berakibat meningkatnya volume darah dan akhirnya menyiapkan individu untuk bereaksi. Aktifitas hormonal yang luas ini menyiapkan individu untuk melakukan respons melawan atau menghindar. Respons ini bisa berlangsung dari menit sampai jam. Bila stressor menetap maka individu akan masuk kedalam fase resistensi.

b).  Fase resistance (melawan)

Individu mencoba berbagai macam mekanisme penanggulangan psikologis dan pemecahan masalah serta mengatur strategi. Tubuh berusaha menyeimbangkan kondisi fisiologis sebelumnya kepada keadaan normal dan tubuh mencoba mengatasi faktor-faktor penyebab stress. Bila teratasi, gejala stress menurun atau normal. Bila gagal maka individu tersebut akan jatuh pada tahapan terakhir dari GAS yaitu: Fase kehabisan tenaga.

c).  Fase exhaustion (kelelehan)

Merupakan fase perpanjangan stress yang belum dapat tertanggulangi pada fase sebelumnya. Tahap ini cadangan energi telah menipis atau habis, akibatnya tubuh tidak mampu lagi menghadapi stress. Ketidakmampuan tubuh untuk mempertahankan diri terhadap stressor inilah yang akan berdampak pada kematian individu tersebut.

b.   Adaptasi psikologis

Perilaku adaptasi psikologi membantu kemampuan seseorang untuk menghadapi stressor, diarahkan pada penatalaksanaan stress dan didapatkan melalui pembelajaran dan pengalaman sejalan dengan pengidentifikasian perilaku yang dapat diterima dan berhasil.

Perilaku adaptasi psikologi dapat konstruktif atau destruktif. Perilaku konstruktif membantu individu menerima tantangan untuk menyelesaikan konflik. Perilaku destruktif mempengaruhi orientasi realitas, kemampuan pmecahan masalah, kepribadian dan situasi yang sangat berat, kemampuan untuk berfungsi.

Perilaku adaptasi psikologis juga disebut sebagai mekanisme koping. Mekanisme ini dapat berorientasi pada tugas, yang mencakup penggunaan teknik pemecahan masalah secara langsung untuk menghadapi ancaman atau dapat juga mekanisme pertahanan ego, yang tujuannya adalah untuk mengatur distress emosional dan dengan demikian memberikan perlindungan individu terhadap ansietas dan stress. Mekanisme pertahanan ego adalah metode koping terhadap stress secara tidak langsung.

1).  Task oriented behavior

Perilaku berorientasi tugas mencakup penggunaan kemampuan kognitif untuk mengurangi stress, memecahkan masalah, menyelesaikan konflik dan memenuhi kebutuhan (Stuart & Sundeen, 1991). Tiga tipe umum perilaku yang berorientasi tugas adalah:

a).  Perilaku menyerang

Adalah tindakan untuk menyingkirkan atau mengatasi suatu stressor.

b).  Perilaku menarik diri

Adalah menarik diri secara fisik atau emosional dari stressor.

c).  Perilaku kompromi

Adalah mengubah metode yang biasa digunakan, mengganti tujuan atau menghilangkan kepuasan terhadap kebutuhan untuk memenuhi lain atau untuk menghindari stress.

2).  Ego Dependen Mekanism

Perilaku tidak sadar yang memberikan perlindungan psikologis terhadap peristiwa yang menegangkan (Sigmund Frued). Mekanisme ini sering kali diaktifkan oleh stressor jangka pendek dan biasanya tidak mengakibatkan gangguan psikiatrik.Adabanyak mekanisme pertahanan ego, yaitu:

a).  Represi

Menekan keinginan, impuls/dorongan, pikiran yang tidak menyenagkan ke alam tidak sadar dengan cara tidak sadar.

b).  Supresi

Menekan secara sadar pikiran, impuls, perasaan yang tidak menyenangkan ke alam tidak sdar.

c).  Reaksi formasi

Tingkah laku berlawanan dengan perasaan yang mendasari tingkah laku tersebut.

d).  Kompensasi

Tingkah laku menggantikan kekurangan dengan kelebihan yang lain

–     Kompensasi langsung

–     Kompensasi tidak langsung

e).  Rasionalisasi

Berusaha memperlihatkan tingkah laku yang tampak sebagai pemikiran yang logis bukan karenakeinginan yang tidak disadari.

f).  Substitusi

Mengganti obyek yang bernilai tinggi dengan obyek yang kurang bernilai tetapi dapat diterima oleh masyarakat.

g).  Restitusi

Mengurangi rasa bersalah dengan tindakan pengganti.

h).  Displacement

Memindahkan perasaan emosional dari obyek sebenarnya kepada obyek pengganti.

i).   Proyeksi

Memproyeksikan keinginan, perasaan, impuls, pikiran pada orang lain/obyek lain/lingkungan untuk mengingkari.

j).   Simbolisasi

Menggunakan obyek untuk mewakili ide/emosi yang menyakitkan untuk diekspresikan

k).  Regresi

Ego kembali pada tingkat perkembangan sebelumnya dalam pikiran, perasaan dan tingkah lakunya.

l).   Denial

Mengingkari pikiran, keinginan, fakta dan kesedihan.

m). Sublimasi

Memindahkan energi mental (dorongan)yang tidak dapat diterima kepada tujuan yang dapat diterima masyarakat.

n).  Konvesi

Pemindahan konflik mental pada gejala fisik

o).  Introyeksi

Mengambil alih semua sifat dari orang yang berarti menjadi bagian dari kepribadiannya sekarang.

c.   Adaptasi perkembangan

Pada setiap tahap perkembangan, seseorang biasanya menghadapi tugas perkembangan dan menunjukkan karakteristik perilaku dari tahap perkembangan tersebut. Stress yang berkepanjangan dapat mengganggu atau menghambat kelancaran menyelesaikan tahap perkembangan tersebut. Dalam bentuj ekstrem, stress yang berkepanjangan dapat mengarah pada krisis pendewasaan.

Bayi atau anak kecil umumnya menghadsapi stressor di rumah. Jika diasuh dalam lingkungan yang responsive dan empati, mereka mampu mengembangkan harga diri yang sehat dan pada akhirnya belajar respons koping adaptif yang sehat (Haber et al, 1992)

Anak-anak usia sekolah biasanya mengembangkan rasa kecukupan. Mereka mulai menyadari bahwa akumulasi pengetahuan dan penguasaan keterampilan dapat membantu mereka mencapai tujuan, dan harga diri berkembang melalui hubungan berteman dan saling berbagi diantara teman. Pada tahap ini, stress ditunjukan oleh ketidakmampuan atau ketidakinginan untuk mengembangkan hubungan berteman.

Remaja biasanya mengembangkan rasa identitas yang kuat tetapi pada waktu yang bersamaan perlu diterima oleh teman sebaya. Remaja dengan sistem pendukung sosial yang kuat menunjukkan suatu peningkatan kemampuan untuk menyesuaikan diri terhadap stressor, tetapiremaja tanpa sistem pendukung sosial sering menunjukan peningkatan masalah psikososial (Dubos,1992).

Dewasa muda berada dalam transisi dari pengalaman masa remaja ke tanggung jawab orang dewasa. Konflik dapat berkembang antara tanggung jawab pekerjaan dan keluarga. Stressor mencakup konflik antara harapan dan realitas.

Usia setengah baya biasanya terlibat dalam membangun keluarga, menciptakan karier yang stabil dan kemungkinan merawat orang tua mereka. Mereka biasanya dapat mengontrol keinginan dan pada beberapa kasus menggantikan kebutuhan pasangan, anak-anak, atau orang tua dari kebutuhan mereka.

Usia lansia biasanya menghadapi adaptasi terhadap perubahan dalam keluarga dan kemungkinan terhadap kematian dari pasangan atau teman hidup. Usia dewasa tua juga harus menyesuaikan terhadap perubahan penampilan fisik dan fungsi fisiologis.

d.   Adaptasi sosial budaya

Mengkaji stressor dan sumber koping dalam dimensi sosial mencakup penggalian tentang besaranya, tipe dan kualitas dari interaksi sosial yang ada. Stressor pada keluarga dapat menimbulkan efek disfungsi yang mempengaruhi klien atau keluarga secara keseluruhan (Reis & Heppner, 1993).

c.   Adaptasi spiritual

Orang menggunakan sumber spiritual untuk mengadaptasi stress dalam banyak cara, tetapi stress dapat juga bermanifestasi dalam dimensi spiritual. Stress yang berat dapat mengakibatkan kemarahan pada Tuhan, atau individu mungkin memandang stressor sebagai hukuman.

===== S E K I A N =====

2 responses

  1. fikriyahhanifah

    nice artikel gan🙂

    June 16, 2013 at 02:00

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s